Friday, July 19, 2019

HADIAH YANG BERTUAH

Apa nak cerita mengenai hadiah ya?

Sungguh tiada idea.

Hadiah terakhir yang aku terima adalah apabila kumpulan treasure hunt yang aku sertai 'Srikandi Hunters' memenangi tempat ketujuh semasa acara All Ladies Treasure Hunt ke Melaka pada bulan Mei yang lalu.

Kami masing-masing memenangi sebuah circulation fan.

Sebelum itu, aku bertuah memenangi wang tunai dalam pertandingan yang dianjurkan oleh restoran makanan segera MarryBrown.

Antara hadiah lain yang aku pernah menangi adalah wang tunai cabutan bertuah Grab, cabutan bertuah sepasang kasut, memenangi kredit telefon dari Altel selama setahun, wang tunai dari Zurich Insurance, penginapan percuma di hotel dan bengkel mekap.

Sekitar tahun 2009-2010 aku pernah mendapat tempat pertama pertandingan bersempena sambutan Hari Bapa yang mana para peserta perlu menulis kenangan bersama bapa mereka.

Hadiah yang aku menangi bernilai kira-kira RM1,500, jumlah terbesar setakat ini.

Suka dapat hadiah kan?

Best feeling ever!

He he he.

#julypostingchallenge #july2019entries #hadiah




Thursday, July 18, 2019

SAHABAT BALA

Ada satu cerita.

Dua sahabat rapat, sekepala.

Segala rahsia dikongsi bersama.

Perihal diri dan rumahtangga.

Berpuluh-puluh purnama berkongsi rasa.

Hendak dijadikan cerita, si kawan A bakal berpindah tempat kerja.

Tuhan tunjuk hakikat perkara.

Yang si kawan B sudah menjaja-jaja.

Segala cerita yang dikongsi bersama.

Aiseymeng, otak berjambul kepala mereng.

Senyum di bibir, manis di muka,

Bukanlah janji ketelusan di jiwa.

Si kawan A bersegera,

Memutuskan perhubungan segala,

Gila!

Buat apa berkawan kalau begitu gayanya.

Itulah cerita,

'Sahabat' khianat dari neraka.

Bala. Bala.

#julypostingchallenge #july2019entries #sahabat

Wednesday, July 17, 2019

BUNGA

Mat Bunga atau Minah Bunga dikatakan lelaki atau wanita yang berjiwa romantis.

Dalam hati ada taman, orang kata.

Pada aku, Mat dan Minah Bunga ini mempunyai karekter yang lemah-lembut, manja, bertutur dengan nada suara yang rendah.

Aku memang suka melihat bunga kerana warnanya yang pelbagai dan menarik, namun tiada siapa pun yang boleh melabelkan aku sebagai Minah Bunga.

No. One. Ever.

Ramai yang menganggap, perempuan sangat sukakan bunga dan mereka gembira jika orang lelaki hadiahkan bunga kepada mereka.

Teet!

Tak semua.  Ramai juga wanita yang lebih suka jika mereka dihadiahi coklat atau makanan berbanding bunga.

Apa boleh buat dengan buat? Sekadar wangi-wangi dan kemudian layu.

Jika ada makanan, haaa, kenyang perut, suka hatilah.

UNDIAN:

Antara bunga dan makanan, wanita pilih yang mana?

#julypostchallenge #july2019entries #bunga
Bunga ini hadiah daripada seorang pelatih industri yang pernah menjalani latihan di unit tempat aku bertugas.

Tuesday, July 16, 2019

NASI

Sudah beberapa kali ku cuba diet untuk tidak makan nasi aka diet atkins.

Percubaan kali pertama adalah sekitar tahun 2002, yang mana aku berjumpa dengan seorang doktor di sebuah klinik dalam usaha untuk menguruskan badan.

Doktor telah membekalkan pil untuk tahan selera makan dan berbincang denganku akan menu makanan yang perlu diikuti untuk dua minggu seterusnya.

Menu yang menyisihkan nasi.

Dua kali perjumpaan dengan doktor tersebut, aku berjaya mengurangkan sebanyak 7 kilogram.

Kemudian beliau mencadangkan senaman yang boleh dilakukan, menu yang masih tidak melibatkan nasi dan masih dibekalkan pil.

Semasa dalam proses 'penyeksaan', pernah sekali dua aku mengalami pening yang melampau semasa di dalam LRT yang sesak, badan menjadi seram sejuk dengan peluh mencurah-curah.

Bimbangkan kesihatan, ditambah dengan kebocoran poket (dua kali perjumpaan, terbang RM400) aku berhenti berjumpa doktor tersebut.

Maka, berat kembali ke asal dan lebih lagi.

Selepas itu aku berusaha menguruskan badan dengan memfokus kepada senaman di gim.

Pernahku menghabiskan masa hampir tiga jam di gim melakukan senaman kardio dan juga kekuatan, sehinggakan pemilik gim datang kepadaku bertanyakan khabar, dia sendiri risau.

Dalam masa yang sama, aku sedang dalam fasa 'jiwa kacau' seorang wanita single yang acah-acah bercinta kah kah kah.

Pada waktu ini, berat badan sangat 'cun' dan badan agak 'curvy' hasil daripada latihan bebanan yang dibuat.

Menu hidangan aku dalam fasa ini juga mengelakkan nasi, tetapi bihun dan mi masih lagi diambil.

Sungguh tiada ilmu langsung pada masa ini.

Kali ketiga aku cuba mengurangkan berat badan adalah sekitar tahun 2010, masih lagi mengelak nasi dan masih lagi bersenam beria-ia, tanpa ilmu yang betul.

Ya, aku berjaya mengurangkan lima kilogram dalam masa sebulan, namun sayang sekali, gagal mengekalkan pengurangan itu kerana sekali ku bedal nasi, maka selamanya aku akan terus makan, makan dan makan.

Ketika ini juga, langsung tiada ilmu.

Hari ini, ada yang bertanya setelah lama tidak bersua "Kau makan produk apa sampai kurus macam ni?'

Jawapanku mudah 'Makan nasi dua kali sehari.'

Sememangnya, nasi menjadi musuh utama kebanyakan orang yang mahu memulakan misi untuk sihat, sehingga ke hari ini pun.

Seringkali kita mendengar kata-kata yang nasi itu tidak bersalah.

Sememangnya, nasi itu tidak bersalah, yang salah dan patut dihukum jahit itu adalah mulut yang tidak tahu berhenti mengunyah.

Kih. Kih. Kih.

Faham sangat, kerana itulah aku dahulu.

Jadi, marilah kita makan nasi ya.

Paling penting, #sukusukuseparuh je.

Suku - Nasi, Suku - Protein, Separuh - Sayur

Mudah.

Tidak perlu produk atau pil yang membahayakan nyawa.

#julypostchallenge #july2019entries #nasi

SEDERHANA

Kita perlu bersederhana dalam segala hal.
Klise kan? Namun itulah yang sebaiknya.
Tidaklah layak untuk aku bercakap mengenai agama, tetapi kita semua sedia maklum akan akibat apabila ekstrem dalam beragama.
Lihat sahaja di sekeliling kita dan di persada dunia hari ini.
Apa sahaja yang keterlaluan, kesannya amat buruk.
Manusia dibekalkan emosi kan? Sudah tentu ada gunanya kepada kita dalam menelusuri hari.
Kunci kepada hari yang baik adalah apabila kita mampu bersederhana dalam mengemudi emosi itu.
Jika terlalu cinta, sukar melepaskan.
Jika terlalu marah, sukar meredakan.
Jika terlalu benci, mudah memakan diri.
Jika terlalu taksub, buta mata hati.
Jika terlalu takut, lumpuh segala fungsi.
Daripada pengalaman berusaha menurunkan berat badan, apabila terlalu ketat dan tegas dalam pemakanan dan rejimen senaman, kecenderungan untuk berhenti separuh jalan amatlah tinggi.
Ini kerana kita menidakkan rasa manusiawi untuk tenang-tenang dan menikmati perjalanan.
Dalam bab pemakanan, semua tidak boleh, reaksi akal, jadi apa yang boleh? Bengang, sakit hati, menyampah.
Gula tak boleh, garam tak boleh, minyak tak boleh, lemak jauhkan.
Senaman pula perlukah burpees 30 kali, lari 5km, zumba sejam?
Penat!
Maka bersederhanalah.
Makan apa sahaja, dalam kuantiti yang sedikit, belajarlah makan apabila lapar, bukan dengar dentingan jam, berlari kencang ke kafe untuk makan tengah hari.
Beri perhatian kepada isyarat yang dihantar oleh tubuh sendiri.
Pinggan suku suku separuh itu sememangnya sangat sederhana.
Ia tidak melebih, ia tidak kurang.
Just right, just nice.
Untuk kita yang baru bermula, cuba hadam dan praktiskan tips ini:
1.Mula dari mana dirimu berada. Jika kau hanya ada kasut Bata, pakailah kasut itu dan mulakan senaman.
Jika kau hanya ada beras biasa, ikan kembung dan sayur bayam, gunakalah sahaja bahan -bahan itu untuk memulakan makanan sihat.
Tidak perlu ketuk pintu Village Grocer untuk beli beras rebus, salmon dan zucchini.
2.Jika kau hanya mampu berjalan keliling blok, memakai kasut Bata mu sebanyak dua pusingan, lakukan itu sahaja, untuk 21 hari berturut-turut.
3.Ikuti fitness coach di media sosial, coach yang mempromosikan kesederhanaan dan yang memberikan tips yang mudah dan masuk akal. Tidak perlu mendekati Coach Senah atau Coach Jebon yang mengatakan kau hanya boleh makan telur selama sebulan dan berjoging sehari semalam untuk kurus dalam masa 5 hari.
4.Berguru. Berguru. Berguru.
5.Baca. Baca. Baca.
6.Tanya. Tanya.Tanya.
7.Praktis. Infiniti.
Buat yang termampu secara berterusan dan penuh sederhana untuk kehidupan yang berkualiti.

Sunday, July 14, 2019

ZAITUN

Siapa ingat ubat gigi Zaitun yang dihasilkan oleh Zaitun Industries?

Ia adalah antara produk keluaran Islam yang terawal serasa aku.

Melalui carian di Internet, dikatakan Zaitun Industries ini ditubuhkan pada tahun 1978, tiga tahun selepas tahun kelahiranku.

Semasa kecil dulu, memang ubat gigi dan sabun mandi Zaitun keluarga aku gunakan.

'Gunakan tanpa was-was' adalah tagline yang digunakan dan sangat sinonim dengan Zaitun Industries.

Menurut satu catatan blog, keluaran ubat gigi daripada syarikat ini pernah menggugat jenama ubat gigi yang lain pada tahun 1985, mungkin disebabkan ia satu-satunya ubat gigi keluaran syarikat Islam.
Umat Islam pada ketika itu juga sedang mencari-cari produk yang suci dan halal.

Menurut Zayed Zulkifli, dalam kupasan beliau mengenai kejatuhan perniagaan keluarga ini, Zaitun Industries diasaskan oleh Dato Seri Haji Mohammad Eusuff Teh.

Zayed Zulkifli aktif dalam bidang analisis asas saham.

Produk keluaran syarikat ini bukan sahaja dipasarkan di seluruh Malaysia namun turut dieksport ke Brunei, Singapura dan Indonesia.

Ia pernah disenaraikan dalam papan kedua KLSE pada tahun 1997.
Ia juga pernah cuba menceburi bidang MLM untuk memasarkan produk mereka.
Tidak keterlaluan untuk aku katakan Zaitun Industries menjadi perintis kepada pengeluaran barang-barang kosmetik dan kegunaan harian yang halal dan bermutu.

#julypostchallenge #july2019entries #zaitun